Wednesday, May 28, 2014

Penyakit yang Menyerang Gecko


1. Proplase
 Penyakit ini ditandai dengan usus Gecko keluar dari anus. Penanganannya ga terlalu sulit kok. Bersihin aja dulu prolapsenya pake aer anget, Ganti alasnya pake koran/ paper towel selama penyembuhan (jgn lupa asupan calsium tetap dijaga). Rendam gecko di larutan air gula hangat2 kuku tiap pagi dan sore selama 5-10 menit.

Gecko akan kembali normal sekitar 8 hari kemudian.

2. Crypto
Leopard gecko Cryptosporidium (juga disebut leopard gecko kriptosporidiosis dan Crypto) yang sangat serius, berpotensi, terutama asing, penyakit muncul dalam spesies ini. Ini adalah protozoa menular penyakit yang menyerang saluran pencernaan, terutama usus kecil. Penyakit ini hampir selalu berakhir dengan parah kekurusan dan kematian.
Tanda Cryptosporidium Leopard Gecko

Salah satu masalah terbesar dengan Leopard gecko kriptosporidiosis adalah bahwa semua hewan yang terinfeksi akan memiliki tanda-tanda klinis (sub-klinis). Leopard geckos terkena dampak klinis terutama akan menunjukkan tanda-tanda pencernaan yang meliputi berikut ini:

Sebagian atau lengkap anoreksia (kurangnya nafsu makan)
Extreme berat badan & kondisi tubuh yang buruk ( pensil tail)
Dehidrasi (keriput kulit & mata cekung)
Kelemahan (berbaring)
Kemalasan atau kebodohan (tidak menyadari sekitarnya)
Lihat Obatnya --->> http://www.facebook.com/media/set/?set=oa.166965730043527&type=1

3. Gastoenteritis atau diare adalah penyakit ini disebabkan oleh infeksi bakteri yang disebabkan kondisi tidak sehat. Sebuah indikasi penyakit adalah bahwa LG memiliki kotoran berair dan atau berdarah. Biasanya kotoran kering dan baik dibentuk dengan bagian putih kecil. Hal ini menular dan dapat menyebar dengan mudah. Gejala lain dari penyakit ini adalah penurunan berat badan, ekor kurus. Jika tidak diobati, LG akan berhenti makan, mengalami dehidrasi dan kurus, dan mungkin mati.

4. Coccidia menyebabkan masalah pencernaan ketika parasit protozoa menginfeksi lapisan usus. Hal ini menular dan dapat menginfeksi LG lainnya. Jika tidak diobati, LG akan berhenti makan dan menjadi lamban, dehidrasi, dan anoreksia.

5. Penyakit Tulang Metabolik atau MBD (Metabolic Bone Disesase) adalah kekurangan gizi karena kurangnya kalsium dan vitamin dalam diet mereka. Kalsium dan vitamin  penting untuk pembentukan tulang yang tepat selama pengembangan dan untuk klasifikasi tepat telur untuk betina yang hamil. Mereka yang terkena MBD akan mengalami gejala seperti lemah, tulang menjadi lunak, cacat pada anggota badan dan tulang belakang, berkedut atau tremor, dan kurangnya nafsu makan. Sembuh dari penyakit ini bisa sangat sulit .

6. Anoreksia adalah gangguan makan yang ditandai oleh penolakan makanan yang mengakibatkan berat badan berkurang sampai ke tingkat yang membahayakan. Hal ini dapat disebabkan oleh stres, kondisi kurang sehat, penyakit gizi, atau penyakit lainnya. LG yang terkena penyakit ini memiliki sebuah ekor yang sangat tipis, menjadi lemah dan lamban, akan berhenti makan, dan biasanya mati jika tidak diobati.

7. Dysecdysis adalah suatu kondisi di LG memiliki masalah penumpukan kulitnya karena gizi buruk, kurangnya kelembaban, dan perawatan yang buruk. Pelepasan kulit yang tidak sempurna akan muncul sebagai bagian kering di berbagai daerah tubuh seperti kepala, mata, kaki, dan ekor. LG dengan kondisi ini dapat terjangkit masalah mata, mengalami kesulitan dalam berjalan, dan banded/teksur kulit terlihat tua di sekitar kaki mereka. Jika kondisi ini tidak diobati, bisa menyebabkan infeksi.
Distosia atau "telur-mengikat" (egg binding) adalah ketika seorang betina hamil tidak dapat melepas telurnya. Hal ini bisa terjadi karena telur yang terlalu besar untuk melewati saluran telur dan kloaka, faktor nutrisi, seorang betina sakit atau lemah, tidak ada tempat yang cocok untuk meletakkan telur, dan masalah lainnya tidak diketahui. Dengan kondisi ini, betina biasanya akan berhenti makan dan menjadi lemah dan lesu .

8. Stomatitis atau Mouthrot adalah ketika LG mengalami pembengkakan di sekitar daerah mulut dengan nanah.

9. Pneumonia adalah infeksi saluran pernafasan yang parah yang disebabkan oleh bakteri di paru-paru. Hal ini dapat terjadi pada LG jika lingkungan mereka terlalu dingin dan lembab sehingga menyebabkan sistem kekebalan mereka menjadi terganggu. Mereka yang mengidap pneumonia akan menunjukkan gelembung lendir di daerah hidung dan mengalami kesulitan dalam bernapas. Masalah ini biasanya dapat disembuhkan saat suhu meningkat menjadi sekitar 27 ° -29 ° C.



0 komentar: