Thursday, March 6, 2014

Betuang Hitam Fromosa


Beruang hitam formosa (台湾 黑熊, Ursus thibetanus formosanus, atau Selenarctos thibetanus formosanus), adalah subspesies dari beruang hitam Asia. Beruang hitam formosa adalah hewan endemik di Taiwan. Pada tahun 2001, mereka terpilih sebagai satwa liar yang paling mewakili Taiwan dalam kampanye pemungutan suara di seluruh negeri selama setengah tahun. Mereka juga hewan darat terbesar dan satu-satunya beruang (Ursidae) asli Taiwan. Karena eksploitasi dan degradasi habitat yang parah dalam beberapa dekade terakhir, populasi beruang hitam formosa liar telah menurun. Spesies ini terdaftar sebagai "terancam punah" di bawah Hukum Pelestarian dan Warisan Budaya Taiwan (Hanzi tradisional: 文化資產保存法) pada tahun 1989. Penyebaran geografis mereka terbatas pada daerah terpencil yang kasar di ketinggian 1,000-3,500 meter (3,300-11,500 kaki).

Beruang hitam formosa memiliki badan tegap dan kepala bulat, leher pendek, mata kecil, dan moncong panjang. Kepalanya berukuran panjang 26-35 cm dan keliling 40-60 cm. Telinganya memiliki panjang 8-12 cm. Moncongnya menyerupai anjing, maka sering disebut adalah "beruang anjing". Ekornya tidak mencolok dan pendek - biasanya kurang dari 10 cm. Tubuhnya ditutupi dengan bulu hitam yang kasar dan mengkilap, yang dapat tumbuh lebih dari 10 cm di sekitar leher. Ujung dagunya berwarna putih. Pada dada, ada tanda kekuningan atau keputihan khas yang berbentuk seperti karakter "V" atau bulan sabit. Beruang ini juga mendapatkan julukan "beruang bulan".

Mereka biasanya memakan daun, tunas, buah, akar, meskipun mereka juga memakan serangga, hewan kecil, dan bangkai. Makanan beruang dipantau di Taman Nasional Yushan, termasuk tumbuhan sukulen di musim semi, buah-buahan lembut kaya karbohidrat di musim panas, dan makanan penuh lemak (misalnya, buah ek dan walnut) di musim gugur atau musim dingin. Beruang Formosa hidup di hutan pegunungan di dua-pertiga bagian timur Taiwan di ketinggian 3.300 sampai 10.000 kaki. Pada musim dingin, daripada berhibernasi seperti beruang hitam Asia di daerah beriklim, mereka pindah ke ketinggian yang lebih rendah untuk mencari makanan. Mereka aktif sekitar 54-57% di siang hari, dan lebih aktif selama musim panas (60%) dan musim gugur/dingin (60%) dibandingkan musim semi (47%). Mereka terutama aktif di siang hari pada musim semi dan musim panas, dan semakin aktif pada malam hari di musim gugur/musim dingin ketika buah ek melimpah. Mereka hidup menyendiri (soliter) dan biasanya berpindah secara meluas kecuali selama musim kawin atau saat merawat anaknya.



Meskipun mereka terlihat canggung dan lambat, beruang hitam formosa dengan mudah dapat berlari lebih cepat dari manusia, mencapai kecepatan 30-40 km per jam. Mereka terampil berenang dan mendaki. Karena status spesies terancamnya dan kebiasaan mereka menghindari manusia, beruang hitam formosa jarang terlihat di alam liar. Dalam sebagian besar penglihatan, beruang biasanya menghindar dan melarikan diri dari manusia. Meskipun beruang dapat menjadi agresif, mereka jarang menyerang manusia tanpa membuat marah atau menghasut mereka terlebih dahulu.



Artikel Terkait :

0 komentar: